Cara Buat Lampu “Headlamp” LED di Sepeda

Ketika sepeda ontel yang bergaya klasik dan unik lewat dengan pengendaranya, semua mata orang akan melirik, melihat dan menatap, tanpa kedip. It’s cool to be different…

Modifikasi lampu depan sepeda onthel, dengan lampu LED (#1)

Lampu yang lazim digunakan oleh sepeda onthel kebanyakan menggunakan lampu bohlam yang listriknya dihasilkan dari tenaga dinamo yang harus terus berputar dan akan mati disaat sepeda sedang berhenti di persimpangan jalan. Memang dinamo dan lampu depan ini hanya digunakan untuk perjalanan di malam hari.

Dan ironisnya, makin lama makin mulai sering kita bersepeda di malam hari dan di waktu subuh yang masih gelap namun lampu yang seharusnya digunakan untuk keamanan justru diabaikan hanya karena kayuhan menjadi berat.

Selain lampu konvensional tidak terang, penggunaan lampu dengan penggerak dinamo akan menambah beratnya kayuhan, karena dinamo ini seakan-akan menahan gerak laju putaran ban akibat gesekan yang ditimbulkannya, karena magnet didalamnya harus tetap berputar agar selalu menghasilkan listrik. Selain itu pula, penggunaan dinamo akan mempercepat umur ban akibat gesekan dinamo yang menyebabkan sisi luar ban bagian samping menjadi cepat rusak.

Semua orang ingin menggunakan lampu sepeda onthelnya disaat subuh atau diperjalanan malam hari dan ingin pula menjadikan lampu sepeda tuanya menjadi jauh lebih terang dan dapat menyorot ke arah jalanan. Apalagi jika saat lampu depan menyala tidak akan menggangu disaat sedang mengayuh pedal apalagi merusak ban luar.

Masalah ini dapat dipecahkan hanya dengan kreatifitas dan kemauan untuk mencobanya. Yaitu dengan memodifikasi dan menggunakan tambahan lampu dari sepeda motor atau mobil dengan menggunakan accu. Namun, accu itu berat, bentuknya besar, voltasenya terlalu tinggi, dapat konsleting terbakar dan tidak praktis..!

Salah satu model lampu kepala (headlamp) yang cocok untuk modifikasi lampu LED di sepeda onthel

Salah satu model lampu kepala (headlamp) yang cocok untuk modifikasi lampu LED di sepeda onthel

Cara yang jauh lebih sederhana, murah, mudah, efisien, efektif dan tetap terang adalah dengan menggunakan lampu headlamp LED yang kini banyak dijual dipasaran. Dengan penambahan sebuah battery ponsel, saklar on-off dan sebuah charging adaptor untuk ponsel serta beberapa alat tambahan lain, lampu sepeda impian ini dapat dirakit dengan mudah.

Bagaimana caranya? Dibawah ini diberikan daftar peralatan, langkah-langkah pembuatan, skema rangkaiannya serta cara mengisi ulang battery yang akan digunakan. Namun terlebih dulu siapkanlah semua alat-alat pendukungnya.

Bagian dari LED (Light-emitting diode)

Alat utama:

- Satu set lampu headset
– Battery ponsel bekas (3,7 – 4,7 volt)
– Saklar on / off
– Adaptor ponsel (4,7 volt)
– Kabel secukupnya

Alat pelengkap:

- Solder
– Timah untuk solder
– Lem kaca (sealant)
Bracket saklar

Langkah-langkah Modifikasi:

Lepas bohlam dan reflektor dilampu asli, ganti dengan lampu headlamp LED dari arah dalam dan rekatkan dengan lem kaca.

Lepas bohlam dan reflektor yang ada di lampu asli (kecuali kacanya), ganti dengan lampu headlamp LED masukkan dari arah sisi dalam kaca dan rekatkan dengan lem kaca.

1. Bongkar headlamp, lepas dan ambil set lampu LED beserta papan PCB-nya saja dengan cara disolder.

2. Lepas lampu bohlam dan reflektornya pada lampu asli, bersihkan kaca bagian dalam. Lalu tempelkan set lampu LED pada kaca dari arah dalam dengan menggunakan lem kaca. Penggunaan lem kaca agar suatu saat nanti lampu LED lebih mudah dilepas, dan kaca dapat bersih kembali jika lampu asli suatu saat ingin digunakan kembali.

Solder kabel ke terminal positif (+) dan negatif (-) pada papan PCB headlamp

Solder dan beri kabel yang letak titiknya sama persis sebelumnya pada terminal positif (+) dan negatif (-) di papan PCB headlamp LED

3. Setelah set headlamp LED menempel kuat pada kaca dari arah bagian dalam, beri kabel kembali dengan cara disolder pada bagian positif dan negatif di terminal papan PCB dititik yang sama sebelum set LED ini dilepaskan dari headlamp set. Kabel dapat menggunakan warna berbeda, agar tidak terbalik polaritasnya, karena jika terbalik lampu LED tidak akan menyala, namun tidak akan konsleting.

Sambungkan dengan solder kabel positif (+) dari set lampu LED ke terminal lampu dari dynamo biasa tersambung. Lalu solder juga bagian negatif (-) pada kabel ke body batok lampu.

Solder dan sambungkan kabel positif (+) dari PCB headlamp LED tadi ke terminal tembaga dalam batok lampu yang biasanaya dari dynamo tersambung. Lalu solder dan sambungkan juga ujung kabel bagian negatif-nya (-) ke body batok lampu (ground).

4. Lalu sambungkan dengan solder kabel positif (+) dari set lampu LED tersebut ke terminal lampu bagian dalam (tempat biasa kabel lampu dari dynamo tersambung). Kemudian solder juga bagian negatif (-) pada kabel ke body batok lampu, pastikan tersolder dengan kuat. Maka selesailah modifikasi bagian lampu.

5. Langkah selanjutnya. siapkan battery ponsel (bekas), solder masing-masing terminal positif dan negatif pada logam kuningan kecil yang ada di battery. Dan pastikan polaritas positif dan negatifnya (biasanya tertera lambang polaritas pada body battery dan biasanya pula, dari ketiga terminal yang ada di battery, bagian tengah tidak terpakai). Agar sedikit tidak terlihat, battery dapat diletakkan di belakang lampu, namun semua terserah selera menurut anda.

Solder kedua terminal positif dan negatif pada battery ponsel dengan kabel. Dan sambungkan / selipkan polaritas positif kabel ke terminal positif yang ada di batok lampu.

Solder kedua terminal positif dan negatif pada battery ponsel dengan kabel. Lalu sambung ujung positif kabel (+) dari battery ke terminal positif yang ada di batok lampu, di tempat biasanya kabel dari dynamo terselip.

6. Kini cobalah pasang lampu depan sepeda anda yang tadi telah dikerjakan sebelumnya. Sambung kabel polaritas positif (+) dari battery ke terminal yang juga positif (+) di lampu. Cek, test dan cobalah dengan menempelkan ujung kabel negatif (-) dari battery ke body sepeda. Cek kembali, apakah lampu LED sudah bisa menyala? Jika tidak, re-check kembali mungkin polaritas kabel terbalik, solderan lepas, muatan battery kosong / low-bat atau LED putus. Namun jika LED sudah bisa menyala dan semuanya oke, lanjutkan ke langkah berikutnya.

lJikamodifikasi bagian lampu telah selesai, cobalah menyalakan lampu LED dengan menyentuhkan kabel negatif (-) dari terminal battery ke body lampu dan harus menyala.

Jika modifikasi bagian lampu telah selesai, tutup batok lampu. Lalu cobalah menyalakan lampu LED dengan cara menyentuhkan kabel negatif (-) dari battery ke body lampu, dan harus menyala.

7. Siapkan saklar on-off, dan solderlah dua kabel di kedua terminal kakinya. Letakkan ditempat yang anda suka, biasanya di stang. Jika tidak ada bracketnya janganlah panik, anda adalah seorang onthelist, pasti anda dapat mengakalinya.

8. Sambung dengan solder salah satu saja dari kabel di kaki saklar ini ke kabel negatif (-) dari battery. Kemudian sambung kabel dari kaki saklar yang satunya lagi ke body stang (ground). Agar dudukan mantap, anda dapat menggunakan terminal kabel berupa ring tembaga atau sejenisnya, lalu disolder atau dapat pula dijepit pada salahsatu mur di stang atau bagian body lainnya.

Terlihat battery ponsel dibelakang lampu

Setelah menambahkan saklar, kini terlihat battery ponsel dibelakang lampu yang telah terpasang di sepeda.

9. Kini cobalah dengan menggeser tuas saklar, apakah lampu LED menyala? Jika tidak menyala, coba periksa lagi polaritas dan solderannya serta periksa kabel yang menempel ke body sepeda, mungkin ada yang terbalik atau putus.

Jika setelah dicoba saat saklar digeser pada posisi “on” , lampu LED harusnya telah menyala, maka misi anda memodifikasi lampu depan sepeda dengan cara yang murah meriah yaitu dengan menggunakan lampu headlamp LED dan sebuah battery bekas handpone, telah berhasil… :D

Contoh rangkaian Led sepeda onthel setelah jadi

Contoh rangkaian lampu LED yang sudah jadi. Sangat sederhana, murah, mudah, efisien, efektif dan terang untuk sepeda onthel telah selesai, minus saklar.

Untuk sementara, letakkan dahulu rangkaian modifikasi lampu LED sepeda hasil karya anda tersebut.

Kini saatnya membuat adaptor isi ulang atau charger untuk keperluan lampu LED anda.

Karena tanpa adaptor isi ulang (charger) untuk hasil karya anda tersebut, maka dengan apa anda harus men-charging atau mengisis ulang battery?

Adaptor sangat diperlukan jika suatu saat voltase atau daya dari battery hasil modifikasi lampu LED anda tersebut lemah.

Untuk tahap selanjutnya, berikut ini akan dibahas dan dijelaskan bagaimana membuat sebuah charger sederhana namun bagus untuk keperluan isi ulang atau charging battery dari lampu LED sepeda yang telah dibahas diatas.

*

Membuat Charger Lampu LED Sepeda

Cara charging untuk battery pada rangkaian ini dapat dilakukan secara mudah hanya dengan mengorbankan satu adaptor ponsel. Caranya, potong ujung kabel pada charger ponsel, kupas kulit kabelnya dibagian ujung masing-masing.

Maka akan terlihat ada dua kabel, dan biasanya yang berwarna merah adalah yang berpolaritas positif (+). Kemudian bersihkan kedua ujung serabut kabel dengan ampelas dan solder di kedua ujung kabel tersebut.

Contoh modifikasi adaptor dengan "jepitan buaya" utk charging LED sepeda onthel

Contoh modifikasi adaptor yang telah jadi dengan “jepitan buaya” utk charging rangkaian lampu LED sepeda onthel yang sebelumnya telah terangkai diatas.

Langkah selanjutnya, sambungkan masing-masing ujung kabel dengan penjepit buaya yang kecil (dapat dibeli ditoko asesoris elektronik / toko listrik / toko lampu).

Dan langkah terakhir adalah, uji coba / test charger ini pada sebuah lampu LED atau peralatan lainnya yang membutuhkan voltase rendah, jika lampu LED atau peralatan untuk uji charger ini menyala, itu artinya tidak ada aliran listrik yang terputus atau tidak ada kabel yang terputus.

Maka, charger siap digunakan untuk mengisi ulang battery daya dari rangkaian buatan anda tersebut. Contoh gambar charger hasil modifikasi yang telah siap digunalan dapat dilihat pada gambar di atas.

*

Cara Charging

Cara charging rangkaian ini adalah dengan menjepit pada pangkal kabel / terminal battery / bekas solderan yang masih terlihat timah soldernya.

Capitan positif (+) berwarna merah dari charger menjepit kabel positif (+) di (terminal) kabel battery. Dan capitan negatif (-) dari charger menjepit kabel negatif (-) di (terminal) kabel battery. Istilahnya di paralel dan jangan terbalik…! Karena adaptor bisa panas dan battery juga akan panas berlebihan bahkan bisa meledak dan bocor..!

PASTIKAN JANGAN SALAH POLARITAS POSITIF DAN NEGATIF DI SAAT CHARGING!

Untuk lebih jelasnya rangkaian dan sistim penyambungan, anda dapat melihat pada gambar diagram dan rangkaian berikut ini:

DIAGRAM LAMPU LED SEPEDA ONTHEL

DIAGRAM LAMPU LED SEPEDA ONTHEL (KLIK UNTUK MEMPERBESAR)

Untuk model lampu depan sepeda onthel yang memiliki saklar diatas batok lampunya, maka dapat dimodifikasi lebih rapi karena battery ponsel dapat diletakkan di dalam body atau di dalam batok lampu model tersebut.

Selamat mencoba… :)

Contoh gambar hasil modifikasi ini:

Contoh modifikasi lampu depan yang telah dipasangi lampu LED pada sepeda onthel Dayton

Contoh modifikasi lampu depan yang telah dipasangi lampu LED pada sepeda onthel Dayton made in Inggris.

Contoh modifikasi lampu depan model karbit yang telah dipasangi lampu LED pada sepeda onthel Dayton

Contoh modifikasi lampu depan model karbit yang telah dipasangi lampu LED pada sepeda onthel Dayton made in Inggris.

©copyrights 2011 by SpedaOntel.wordpress.com • DaytonBike.wordpress.com • GazelleDames.wordpress.com

* * * * *

* * * * *

Modifikasi lampu depan sepeda onthel, dengan lampu LED Luxeon (#2)

Buat bracket aluminium heatsink dengan melubangi 8 buah lubang seperti ini

Siapkan led luxeon 3 watt 8 buah

Lapisi permukaan bracket dengan kertas anti-panas. Jangan lupa! Untuk menyisakan bagian tengahnya agar lampu led tetap tersentuh peredam panas.

Karena pada contoh ini catudaya menggunakan tegangan 12 volt, maka buatlah rangkaian seri, masing-masing dengan empat buah led di seri, lalu solder polaritasnya.

Buatlah penutup atas yang juga terbuat dari aluminium berlubang 8 buah namun lebih besar. Tutuplah masing-masing led dengan kaca atau akrilik. Penampakan hasil akhir, lampu led terlindung dari air dan cuaca.

tes lampu led menyorot ke jalan setapak

Testing

tes lampu led menyorot ke jalan pedesaan

tes lampu led menyorot ke pepohonan di jalan setapak

tes lampu led menyorot ke pepohonan di jalan setapak

tes lampu led menyorot ke jalan raya, bagaimana? kurang terangkah?

Aturlah bracket, agar lampu led dapat anti air (waterproof) dengan memakai sealant atau ring karet.

Lampu led sangat sensitif dengan arus. Patikan voltase untuk konsumsinya tepat, jika overcurrent, maka chip dan emmiter-nya dapat terbakar.

Lampu led juga sensitif terhadap panas yang berlebih, jika panasnya berlebih, tambahkan aluminium peredam panas (heatsink) yang lebih besar.

Gunakan rangkaian driver yang teregulasi yaitu sebuah rangkaian elektronik yang tugasnya mengatur input tegangan dan arus yang tepat agar led dapat menyala terang, tidak kelebihan arus.

Karena di Indonesia kesadaran pengendara sangat minim, maka penjelasan pembuatan sengaja minimal.

!!! WARNING !!!

Lampu ini dapat membutakan mata sementara (temporary blanking eyes) bagi pengguna jalan dari arah berlawanan!!!

Lampu ini bukan untuk gaya, hanya berguna untuk touring sepeda pada malam hari di jalan “antar kota yang gelap dan sedikit kendaraan” dan dengan kecepatan rendah.

Tidak dianjurkan dipakai untuk konvoi mobil atau konvoi sepeda motor untuk membuka jalan dan dengan enaknya menyalip / memotong pengguna jalan seperti punyanya sendiri.

Tidak dianjurkan untuk penggunaan sehari-hari karena dapat membahayakan orang lain dan membahayakan banyak orang!

Orang lain juga memiliki hak atas jalanan umum seperti Anda tanpa kecuali!!! Gunakanlah sebijaksana mungkin !!!

©copyrights 2011 by SpedaOntel.wordpress.com • DaytonBike.wordpress.com • GazelleDames.wordpress.com

* * * * *

Dekorasi sepeda dengan lampu LED

Derkorasi sepeda dan jaketnya dengan lampu LED

“Rolling Rainbow” adalah lampu LED yang dipasang berderet, biasanya dipasang pada roda depan sepeda.

“Rolling Rainbow” adalah lampu LED yang dipasang berderet, juga dapat dipasang pada kedua roda depan belakang di jari-jari sepeda.

Diagram Pembantu Skema Rangkaian Lampu LED:

Berikut diagram rangkaian dengan satu lampu LED dan dengan catudaya 12 volt DC, memerlukan hambatan tahanan (resistor) sebesar kira-kira 510 Ohm (0,5 kΩ), Karena 1 kilo Ohm (KΩ) = 1000 Ohm (Ω)

Diagram rangkaian dengan satu lampu LED dan dengan catudaya 12 volt DC, memerlukan hambatan tahanan (resistor) sebesar kira-kira 510 Ohm

*

Berikut diagram rangkaian dengan dua lampu LED di paralel dan dengan catudaya 12 volt DC, memerlukan hambatan tahanan (resistor) sebesar kira-kira 360 Ohm (0,3 KΩ)

Diagram rangkaian dengan dua lampu LED di paralel dan dengan catudaya 12 volt DC, memerlukan hambatan tahanan (resistor) sebesar kira-kira 360 Ohm

*

Berikut diagram rangkaian dengan tiga lampu LED di paralel dan dengan catudaya 12 volt DC, memerlukan hambatan tahanan (resistor) sebesar kira-kira 40 Ohm (0,04 KΩ)

Berikut diagram rangkaian dengan tiga lampu LED di paralel dan dengan catudaya 12 volt DC, memerlukan hambatan tahanan (resistor) sebesar kira-kira 40 Ohm

Solderlah kaki-kaki LED dengan panas yang rendah, dan solderlah dengan cepat. Gunakan solder dengan daya 30-40 watt. Solder dengan panas yang berlebihan atau panas yang terlalu lama akan membuat nyala pendaran LED dapat berkurang, bahkan LED bisa mati.

LED Polarity

Polaritas pada lampu LED dapat dilihat dari panjang-pendek kakinya, yang paling panjang berpolaritas positif (+) atau Anoda dan sebaliknya pada kaki yang lebih pendek berpolaritas negatif (-) atau Katoda.

Atau bisa juga dilihat dari potongan pada sisi LED, yang terpotong datar adalah polaritas negatif (-) atau Katoda.

Jika terbalik pemasangan atau polaritasnya:

Lampu LED hanya tidak akan menyala, namun lampu LED tidak akan konslet dan masih dapat digunakan. Karena lampu LED sebenarnya bukanlah lampu pijar, tapi sejenis dioda. Artinya yang menyala bukanlah hasil dari pendaran sinar, namun dari loncatan elektron yang menghasilkan pijaran!

Lampu LED akan mati / konslet dalam pengerjaannya hanya karena dua hal:

  1. Akibat terkena panas yang lama (over heating) di kaki-kainya pada saat disolder.
  2. Jika terjadi voltase yang berlebihan (over current) dan bukan karena arus /daya yang lebih (gambar atas).

LAMA NYALA LAMPU LED:

Tergantung dari catu daya (sumber daya, misal: battery) yang memiliki kuat arus atau daya (dengan satuannya: Ampere) yang lebih besar dapat membuat LED menyala lebih lama dibanding dengan menggunakan catu daya yang lebih kecil.

Misal, battery dengan kuat arus 1500mA (baca: 1500 mili Ampere atau 1,5 Ampere) jauh lebih lama dapat menyimpan arus daya dibandingkan dengan battery yang hanya memiliki kuat arus 800mA (baca: 800 mili Ampere atau 0,8 Ampere). INGAT! Daya amper adalah kuat arus!! bukan tegangan voltase..!!!

Anda dapat mengakali agar daya jauh lebih besar, hanya dengan menambahkan beberapa catu daya (battery) dengan cara di paralel, bukan di seri..! awas LED bisa putus!!.

Cara paralel: sambungkan semua polaritas positif (+) pada semua battery jadi satu, begitu juga sambungkan semua polaritas negatif (-) pada semua battery. Lalu sambungkan ke kaki-kaki LED sesuai polaritasnya masing-masing.

Gunakan rangkaian paralel disebelah kiri untuk menambah daya namun tegangan akan tetap. maka lampu LED akan menyala jauh lebih lama dan tidak akan putus. Jangan menggunakan diagram disebelah kanan yaitu rangkaian seri yang berguna justru untuk menambah tegangan namun arus tetap, maka LED akan over current dan cepat putus.

Untuk lebih jelasnya, rangkaian tentang lampu LED dapat dilihat disini. Unduh file dari website tersebut berupa DOC atau PDF.

Selamat berkreasi… :)

*****

••• ©copyrights written 2011 by: SpedaOntel.wordpress.com •••

Skema Lampu Sepeda Otomatis

*

SpedaOntel.wordpress.com

4 Balasan ke Cara Buat Lampu “Headlamp” LED di Sepeda

  1. sonny berkata:

    trimakasih buat ilmunya….

  2. Joko Lampu Led berkata:

    wuih, keren dan lengkap banget mas tutorialnya tentang cara pakai lampu LED di sepeda ontel. Kira2 tahan berapa tahun ya lampunya?

  3. suadrif berkata:

    lampu LED Luxeon harganya berapa gan???
    n lensanya beli dimana?

  4. arya berkata:

    keren ya, tapi bagaimana dengan rangkaiabn drivernya biar lampu tetap awet kagak cepet putus?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s